Loading...
Materi Pembelajaran

Contoh Perubahan Sosial Kelembagaan Indonesia

  • Perubahan di dalam kehidupan masyarakat dapat dimaknai sebagai Perubahan Sosial apabila struktur dan fungsi masyarakat mengalami perubahan sedemikian rupa sehingga berbeda / tidak berfungsi lagi seperti sebelumnya :

Contoh :

Perubahan struktur keluarga dari corak keluarga masyarakat agraris menjadi corak keluarga masyarakat industri, mengakibatkan fungsi ekonomi keluarga mengalami perubahan, yakni keluarga yang sebelumnya memiliki fungsi produktif dimana seluruh anggota keluarga terlibat dalam proses produksi pertanian dan berbagai produksi kebutuhan rumahtangga lainnya, telah berubah menjadi keluarga yang memiliki fungsi konsumtif. Perubahan ini sebagai akibat dari kepala keluarga yang beralih pekerjaan di sektor industri ( tidak bertani lagi ) bahkan para istri juga mulai bisa bekerja di luar rumah, sehingga sebagian besar kebutuhan anggota keluarga dipenuhi dengan cara membeli, tidak lagi diproduksi sendiri oleh anggota keluarga tersebut. Hal ini juga mendorong munculnya lembaga – lembaga kemasyarakatan baru di sektor ekonomi yang mengatur upaya pemenuhan berbagai kebutuhan keluarga-keluarga tersebut.


BACA : 4 Teori Dasar Tentang Perubahan Sosial

  • Perubahan sosial adalah suatu variasi dari cara hidup yang diterima, akibat adanya perubahan kondisi geografis, kebudayaan material, komposisi penduduk, ideologi, maupun karena adanya difusi dan penemuan baru dalam masyarakat :

Contoh :

Adanya perubahan kondisi geografis, seperti terjadinya bencana alam yang mengakibatkan penduduk terpaksa harus pindah ke daerah lain yang lebih aman, dan harus menyesuaikan diri dengan lingkungan geografis dan sosial budaya di tempat kehidupannya yang baru, akan diikuti oleh banyaknya perubahan di dalam kehidupan masyarakatnya.

  • Perubahan-perubahan sosial sebagai perubahan-perubahan dalm hubungan sosial(social relationships) atau sebagai perubahan terhadap keseimbangan ( equilibrium ) hubungan sosial:

Contoh :

Adanya kebijakan Otonomi Daerah diwarnai oleh adanya perubahan pola hubungan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dari yang semula Sentralistik menjadi Desentralistik. Kondisi ini pada awalnya sering mengakibatkan ketidak seimbangan hubungan antara Pusat dan Daerah maupun antar Daerah Otonom ( munculnya persaingan yang tidak sehat ) meskipun lama – kelamaan terjadi kembali kemapanan dan keseimbangan yang diwarnai oleh lahirnya berbagai institusi kemasyarakatan yang baru.

BACA : Bentuk Bentuk Perubahan Sosial dalam Masyarakat

  • Perubahan sosial adalah perubahan pada lembaga – lembaga kemasyarakatan dalam suatu masyarakat yang mempengaruhi sistem sosialnya, termasuk di dalamnya nilai, sikap dan pola perilaku di antara kelompok-kelompok dalam masyarakat:

Contoh :

Beralihnya masyarakaat agraris menjadi masyarakat industri mengakibatkan perubahan pada lembaga-lembaga kemasyarakatan, termasuk lembaga keluarga yang telah mengalami pergeseran dalam kaitannya dengan “nilai anak”. Masyarakat yang semula meyakini bahwa “banyak anak – banyak rezeqi” telah bergeser menjadi “sedikit anak – hidup lebih berkualitas”. Oleh sebab itu pola perilaku keluarga saat ini cenderung memiliki sedikit anak, dan sistim Keluarga Berencana ( KB ) telah menjadi cara hidup / budaya masyarakat.

  • Perubahan sosial menekankan pada kondisi teknologis yang menyebabkan terjadinya perubahan pada aspek-aspek kehidupan sosial, seperti kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat berpengaruh terhadap pola berpikir masyarakat:

Contoh :

Pola berpikir masyarakat yang memandang bahwa hidup itu sulit dan buruk serta semua permasalahan hidup harus diterima dengan sikap pasrah, akan berubah setelah masyarakat tersentuh oleh ilmu pengetahuan dan kemajuan teknologi, yakni menjadi masyarakat yang berwawasan luas, memiliki sikap hidup optimis, memandang semua permasalahan pasti bisa ditemukan solusinya.Berkembangnya pola berpikir baru tersebut mendorong masyarakat untuk selalu berusaha memecahkan segala permasalahan yang dihadapinya. Masyarakat yang semula pasif berubah menjadi dinamis dan kreatif, sehingga memunculkan perubahan-perubahan dalam berbagai aspek kehidupan masyarakatnya

Full Materi Download Disini:

Modul Sosiologi K13 Tentang Perubahan Sosial

One comment

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: